Terjemahan dalam bahasa Indonesia: lihat bagian bawah.

Section 1

English/Indonesia

Section 2

English/Indonesia

Section 3

English only

Section 4

English/Indonesia

Section 5

English only

Section 6

English only

Please reload

Terjemahan oleh: Ariq Zaidan (11 th - 2016)

Parent’s Guide : Bagian 4 Parental's Do's n Don'ts

Sebagai orang tua dari seorang pemain basket muda, adalah tugas Anda untuk menciptakan lingkungan yang positif bagi anak Anda, serta komit pada bagian Anda. Berikut adalah daftar singkat untuk membantu Anda melakukan hal itu:

 

  1. Hindari P.G.A. (Post Game Analysis). Dalam beberapa menit setelah akhir permainan, pemain biasanya  berada di mobil bersama keluarga pulang ke rumah. Selama perjalanan pulang, beberapa orang tua bermaksud baik memberikan analisis pasca-permainan yang anak itu melakukannya dengan baik, atau tidak begitu baik, selama pertandingan.

    ​Dari perspektif orang tua, pengamatan ini seperti sangat valid untuk dibahas. "Selain itu," kata orang tua yang bersangkutan, "Sangat penting untuk membahas apa yang anak saya lakukan dalam permainan sementara permainan masih segar dalam pikirannya."​ 
    Masalahnya adalah bahwa P.G.A. dapat dengan cepat merusak minat anak Anda. Padahal, tidak ada yang ingin dianalisis atau dikritik sesaat setelah selesai pertandingan? Apalagi jika ada teman nya yang berada di dalam mobil juga.  Itu tugas pelatih. Ibu-ibu dan bapak-bapak,anak anda butuh istirahat.

     
  2. Jangan memposisikan diri Anda sebagai "contoh sempurna.” Jika Anda seperti kebanyakan orang tua, ingin membantu anak Anda dasar-dasar berdasarkan pengalaman Anda sendiri. Tapi bagaimana Anda melakukannya tanpa terdengar seperti know-it-all old-timer? Dalam pikiran kebanyakan anak, ada garis nyata antara mengajari mereka atau mencoba untuk pamer. Selalu ingat bahwa Anda seharusnya berada di sana untuk putra atau putri Anda, bukan sebaliknya. Lain kali, tunggu sampai anak Anda datang kepada Anda dan meminta bimbingan. Itulah pendekatan yang paling efektif untuk Anda dan anak.
     

  3. Hindari berteriak atau menghardik dari pinggir lapangan di pertandingan. Jika Anda harus membuat suara, pastikan Anda melontarkan pujian dan dukungan. Tidak ada pemain muda di lapangan yang ingin mendengar orangtua mereka berteriak pada para officials, pelatih, pemain lain, atau lebih buruk lagi, pada anak. Memberikan contoh yang baik bagi orang tua lainnya dengan memuji hal yang baik, juga untuk tim lawan.
     

  4. Tidak perlu memberikan instruksi permainan. Pernah dengar orang tua mengarahkan setiap permainan di lapangan? Tinggalkan kebiasaan “play-by-play” tersebut. Biarkan anak-anak bermain. Mereka benar-benar tidak perlu instruksi Anda saat mereka bermain dan menikmati permainan. Dan, hal itu dapat membuat sulit bagi pelatih anak Anda untuk mengarahkan permainan. Itu adalah tugas pelatih.
     

  5. Tidak perlu memahami permainan ini lebih serius daripada anak Anda. Tugas Anda, sebagai orangtua, adalah untuk memberikan dukungan positif bagi anak Anda, terlepas dari seberapa bagus mereka bermain atau siapa yang menang. Anak Anda akan melihat reaksi Anda terhadap penampilan mereka. Jika mereka melihat suasana hati Anda terlihat kecewa setelah permainan buruk, mereka akan menangkap itu dan bereaksi dengan cara yang sama. Ajarkan mereka untuk mempertahankan bahkan keseimbangan dalam menghadapi kemenangan atau kekalahan, dan Anda berdua akan mendapatkan keuntungan.

© 2020 by Victoria Basketball Club Jakarta

  • Instagram Social Icon
  • Wix Facebook page
  • YouTube Social  Icon
  • Twitter Classic
1/10