Terjemahan dalam bahasa Indonesia: lihat bagian bawah.

Section 1

English/Indonesia

Section 2

English/Indonesia

Section 3

English only

Section 4

English/Indonesia

Section 5

English only

Section 6

English only

Please reload

Terjemahan oleh: Adhika Caksana

Parent’s Guide : Bagian 1 Berinteraksi Dengan Anak Anda

Apa yang Anda harapkan bagi putra atau putri Anda dari pengalaman bermain basket?

Apakah Anda membayangkan anak Anda bermain di NBA atau WNBA (mungkin tidak)? Apakah Anda berharap mereka akan mendapatkan beasiswa perguruan tinggi yang baik ( mungkin juga tidak)? Atau, apakah Anda berpikir partisipasi mereka adalah cara yang indah untuk menikmati kegiatan fisik, belajar tentang permainan tim, dan mungkin bahkan mencetak beberapa poin?

 

Apapun jawaban Anda, mohon pertimbangkan masak-masak. Cara Anda merespon akan memiliki dampak besar pada bagaimana Anda mendukung kegiatan basket putra atau putri Anda. Lebih penting lagi, jawaban Anda akan lebih jauh menentukan bagaimana Anda berinteraksi dengan anak Anda karena ia tumbuh dan berkembang sebagai pemain basket.

 

Sebagai orang tua dari pemain muda, ada satu petunjuk penting: Sebelum melihat pemain muda Anda mencintai basket, ia harus terlebih dahulu mengembangkan minat bermainnya. Untuk melakukan itu, dia harus menikmati permainan dan melihat basket, khususnya di usia muda, sebagai kegiatan yang penuh keceriaan. Di situlah semuanya dimulai - tidak lebih dari suatu kegiatan di mana anak mulai bisa menggedukkan bola beberapa kali, atau melambungkan bola ke keranjang yang pendek, dan sebagainya. Itulah cara benih cinta basket ditanam. Setelah itu mulai tumbuh, dapat terus berkembang selama bertahun-tahun yang akan datang, dengan hati-hati dan bimbingan, tentu saja.

 

Apa yang Anda perlu lakukan selama tahun-tahun awal?

Pada dasarnya, duduk dan berbagi pengalaman dengan anak Anda. Kadang-kadang orang dewasa telah lupa bahwa basket adalah hanya sebuah permainan.

 

 

Apa saran yang harus Anda berikan kepada pebasket pemula Anda?

Sederhana saja. Hanya memberitahu mereka untuk bermain keras, dan untuk bersenang-senang. Jika senyuman terus muncul di wajah mereka, kemungkinan besar akan memberikan upaya yang sungguh-sungguh. Dan dengan bermain sungguh-sungguh mereka akan mendapatkan yang lebih baik dalam prosesnya.

 

 

Membangun Hubungan Basket Dengan Anak Anda

Salah satu kebahagiaan menjadi orangtua pebasket muda adalah bisa menonton anak Anda tumbuh sebagai pemain. Sebagai orang tua bangga, Anda akan tertegun ketika melihat si kecil memakai jersey perdana nya jersey dan pertama mengolah bola dalam suatu permainan. Sebagai pemain muda yang tumbuh, begitu pula tingkat permainannya. Anda akan selalu bersamanya saat mereka berkembang. Anda akan mengalami kegundahan dari kekalahan serta juga indahnya kemenangan mereka. Sebagai orang tua, peran Anda yang paling penting dan bermanfaat adalah dengan berbagi momen tersebut dan menciptakan hubungan basket yang positif.

 

 

Bagaimana Dengan Melatih Anak Anda Sendiri?

 

Tidak ada yang salah dengan secara sukarela menjadi asisten pelatih untuk tim putra atau putri. Bahkan, itu bisa sangat bermanfaat bagi Anda dan anak Anda. Pastikan Anda berdiskusi dahulu dengan putra/putri Anda. Kebanyakan, mereka akan menyukai gagasan itu. Tapi ada kemungkinan mereka mengatakan "tidak," juga. Jika mereka lebih suka Anda tidak melatih, ikhlas dan hormati keinginan anak Anda.

Jika anak mengatakan ya, ingatkan dia bahwa jika Anda adalah relawan sebagai asisten pelatih, yang tidak berarti akan melakukan pilih kasih. Mereka harus tahu Anda akan adil kepada seluruh pemain. Tapi juga bukan berarti menjadi lebih keras pada anak Anda. Ingat apa yang Anda katakan tentang berlaku adil terhadap semua anak-anak? Itu berlaku untuk pemain muda Anda sendiri juga.

 

Jika Anda ingin mengambil tanggung jawab dari posisi pelatih kepala, hubungi direktur liga dan membuat ketertarikan Anda diketahui. Jika posisi terbuka, Anda mungkin mendapatkan panggilan.

 

 

Berurusan dengan Ekspektasi Anak Anda

 

Mari kita asumsikan Anda adalah anak umur 10 tahun yang senang basket, dan anak Anda adalah salah satu pemain yang lebih baik di tim. Apakah Anda masih memimpikan beasiswa basket perguruan tinggi atau masa depan NBA atau WNBA karir?

 

Mimpi boleh-boleh saja, namun tetap dalam perspektifnya. Seorang pemain muda mungkin akan berhenti main di awal dan meninggalkan permainan jika mereka merasa didorong terlalu keras. Jalan terbaik adalah untuk mendorong partisipasi, sportif, kerja keras dan bersenang-senang. Jika mereka memahami hal-hal yang Anda harapkan dari mereka, maka mereka akan terus berkembang.

 

 

Bermain Basket Dengan Anak Anda

 

Lebih dari kebanyakan olahraga, basket memberi orang tua kesempatan interaksi di lapangan dengan putra atau putri Anda. Apakah sekedar permainan sederhana kontes menembak, kontes menembak lemparan bebas, atau bahkan bermain game sederhana satu lawan satu, basket membutuhkan tidak lebih dari bola dan ring basket.

 

Tapi cobalah untuk tidak menggunakan kesempatan untuk terlibat dalam persaingan dengan putra atau putri Anda. Jika anak Anda adalah usia 12 tahun, bersaing dengan dirinya seolah-olah Anda adalah 12, bukan tumbuh dewasa penuh. Biasakan mengakui tembakan bagus dan sukses anak Anda. Membuat dia merasa baik tentang hasil mereka. Semua orang merespon seruan positif - terutama anak-anak. Dan ingat anak meniru tindakan orang tua mereka. Jika Anda menunjukkan kepada mereka bagaimana menanggapi bermain baik, mereka akan mengikuti langkah Anda.

 

Apa intinya? Basket adalah salah satu kegiatan atletik langka yang dapat melampaui gender dan generasi. Dan itu juga menyenangkan!

© 2020 by Victoria Basketball Club Jakarta

  • Instagram Social Icon
  • Wix Facebook page
  • YouTube Social  Icon
  • Twitter Classic
1/10